Kamis, 09 Agustus 2007

”Adzan itu Masih Terngiang di Telingaku”

Selasa, 10 Juli 2007
Wanita yang bekerja di kantor PBB New York ini akhirnya memutuskan memeluk Islam. Suara adzan, diantara yang ikut membawanya menuju Islam

M. Syamsi Ali
Hidayatullah.com--Sabtu 9 Juni lalu, saya datang ke Islamic Cultural Center of New York lebih awal. Selain ingin melihat dari dekat jalannya Weekend School (sekolah akhir pekan), juga sekretaris menelpon kalau ada seseorang yang ingin bertanya tentang Islam. Saya minta agar dipersilahkan datang setelah Zuhur sehingga bergabung dengan the Islamic Forum for non Muslims, kelas khusus setiap pekan bagi orang-orang non-Muslim yang ingin mengetahui lebih jauh mengenai ajaran Islam. Tapi rupanya, orang tersebut hanya bisa sebelum jam 12 siang itu.

Sekitar pukul 11 pagi masuklah seorang wanita bule dengan kerudung yang rapih. Saya sedikit terkejut sebab ketika masuk ke ruangan saya dia mengucapkan salam dengan sangat fasih, bahkan hampir saja saya mengira kalau yang bersangkutan itu adalah orang Syam (Palestina, Jordan atau Libanon).

Saya kemudian mempersilahkannya duduk dan bertanya: "Hi, what's your name and where are you from?" Dengan sedikit tersenyum dia menjawab: "Hi,. I am Jemie. I am from here but my parents are from Texas". Saya ingin tahu kefasihan dia dalam bersalam, maka saya tanya: "How come you said salaam in way that's so perfect? I tended not to believe that you're an American". "Oh..I know Arabic and speak it fluently" jawabnya cepat.

Mendengar itu, saya balik stir dari Inggris ke Arab. "Aena darasti al Arabiyah?" tanyaku. "Darastuha fi Suriyah, lakin qabla sanawaat", jawabnya. Tanpa terasa percakapan saya dengannya memakan waktu cukup panjang dalam bahasa Arab, termasuk kenapa sampai belajar bahasa Arab di Suriah dan untuk apa. Dari penjelasannya, ternyata dia bekerja di Kementrian Luar Negeri dan sekarang ini pindah tugas di DPI (Department of Public Information) PBB New York.

Saya kemudian memulai bertanya tentang keinginannya mengetaui Islam. "I know a lot about Islam. Basically I am coming this morning because I feel this is the right time for me", katanya. "What do you mean the right time?" tanyaku. Dengan sedikit serius dia menjelaskan: "For the last many years, about 10 years, I have been so confused and struggling within my self". "Why is that?" tanyaku dengan sedikit heran.

Tiba-tiba saja, Jemie yang tadinya nampak tegar dan selalu tersenyum itu, kini meneteskan airmata. "You know, I tried my best not to this", katanya sambil mengusap air matanya. "Why is that?" tanyaku. "This may kill my career" katanya agak gusar. Saya kemudian bertanya dengan serius: "What do you mean killing your career?". Seolah memaksakan tersenyum, Jemie mengatakan bahwa dia khawatir kalau masuk Islam akan susah meniti karir yang lebih tinggi.

Saya kemudian bertanya lebih jauh: "Why do you think in that way?".
Ternyata karena pengalaman yang dia lihat selama ini di beberapa negara Muslim. Menurutnya, mayoritas wanita Muslim di negara-negara Muslim tidak bekerja dan lebih memperioritaskan dirinya kepada pekerjaan-pekerjaan rumah saja.
Saya kemudian mencoba menjelaskan ke Jemie bahwa tidak ada peraturan dalam Islam yang membatasi karir kaum wanita. Walau memang perlu diketahui bahwa karir itu akan dilihat kepada prioritas-prioritas tuntutan hidup. Kalau seandainya menjadi ibu rumah tangga itu menjadi tuntutan utama bagi wanita, dan ketika dipaksakan untuk meniti karir di luar maka berarti terjadi "kesemrawutan" dalam hidup.

Dari penjelasan-penjelasan yang cukup panjang itu nampaknya Jemie sudah banyak tahu. Cuma ada semacam ketakutan tersendiri bahwa nantinya setelah menjadi Muslim dia akan dilarang untuk berkarir.
"In fact, Islam wants all Muslim women to be professional. Didn't you read the hadith that commands the women to study as men?", jelasku.

Kini Jemie nampak lebih tenang. Hampir tidak berbicara dan bahkan beberapa kali saya pancing untuk bertanya juga tidak dihiraukan.
Tiba-tiba saja sekali lagi nampak berlinang airmata dan mengatakan: "I have some thing to tell you!" "What's that?" tanyaku. Dia dengan nampak serius sekali walaupun terus meneteskan airmata mengatakan: "When I was in Syria around ten years ago, I was so impressed with the Adzan". Saya mengatakan bahwa memang adzan orang-orang Suriah itu indah. "Their voice is softer than other Arabs, kata saya. "But I swear, that adzan never gone from my ear. I feel being listening to it all the time" katanya serius.

Tanpa sadar, saya langsung mengatakan "Subhanallah!". Ternyata dia juga sudah tahu maknanya.
Saya kemudian mengatakan: "Sister, God is loving you. Your heart is being attached to the divine inspiration, and I am sure you are being blessed with that". Nampak Jemie hanya menangis mendengar nasehat-nasehat saya itu.

Akhirnya, setelah memanggil dua saksi, Jemie dengan berlinang airmata secara resmi menerima Islam sebagai jalan hidupnya yang baru. Allahu Akbar!

Semoga Jemie selalu dikuatkan di jalanNya! Amin!

New York
, 18 Juni 2007
* Penulis adalah imam Masjid Islamic Cultural Center of New York. Syamsi adalah penulis rubrik "Kabar Dari New York" di www.hidayatullah.com.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar