Jumat, 30 September 2011

Lantaran Masuk Kristen, Pria Iran Diancam Digantung

Perisai.net - YOUCEF Nadarkhani terancam digantung lantaran masuk Kristen. Pengadilan Kota Rasht di Provinsi Gilan telah memberikan waktu tiga hari buat ayah dua anak ini kembali ke agama Islam.

Dalam sidang pada Ahad, 25 September 2011, pria 34 tahun ini menyatakan tidak akan kembali menjadi muslim. "Kenapa saya harus kembali? Kepada hujatan yang saya dapatkan sebelum saya menjadi pengikut Krsitus?" kata Nadarkhani. Nadarkhani yang kini menjadi pastor itu ditahan setelah berupaya mendaftar dengan agama baru pada Oktober 2009. Para pendukungnya menyatakan ia ditangkap setelah mempermasalahkan monopoli muslim atas perintah agama terhadap anak-anak di Iran.

Pengadilan Rasht memvonis dia dengan hukuman mati pada September 2010. Namun Mahkamah Agung menunda pelaksanaan vonis itu. Mereka memerintahkan pengadilan menanyakan kembali apakah Nadarkhani bersedia kembali masuk Islam. Para penyokongnya khawatir kalau pelaksanaan hukuman gantung itu bakal dilakukan pekan ini. Jika terjadi, ini pertama kalinya Iran menggantung seorang Nasranai karena alasan agama dalam 20 tahun terakhir.

Saat ini, terdapat sekitar 100.000 pemeluk Kristen taat di Negeri Mullah itu. Iran sangat prihatin dengan penyebaran agama Kristen itu. []



PELACAKAN pemerintah Iran terhadap umat Kristen di Iran telah meningkat selama beberapa bulan terakhir, menurut Open Doors USA, sebuah organisasi yang memberikan bantuan kepada orang-orang percaya Yesus yang dianiaya di seluruh dunia. Di Iran, umat Kristen berkumpul di gereja-gereja rumah, yang semakin ditemukan. Para jemaat kemudian mengalami berbagai bentuk pelecehan, termasuk penjara, pemutusan kerja dan pemisahan dari keluarga.

Pemimpin Open Doors USA mengatakan, Open Doors memperkirakan bahwa ada 350.000 umat Kristen dari latar belakang Muslim yang tinggal di Iran. Saat ini rezim negara tersebut kehilangan kredibilitasnya setelah gejolak Pemilu 2009, dan dalam upaya untuk mengalihkan perhatian dari protes yang terus-menerus, sehingga umat Kristen semakin terpukul.

Michael Wood, seorang Amerika yang bekerja di kantor Timur Tengah dari Open Doors USA, mengatakan kepada The Christian Post bahwa gerakan gereja rumah di Iran adalah salah satu yang paling cepat berkembang di dunia. Namun, katanya, pemerintah Iran melakukan yang terbaik untuk memadamkan gerakan itu.

"Selama beberapa bulan terakhir mereka telah melakukan upaya sangat kuat untuk merusak apa yang terjadi di dalam gerakan gereja rumah. Mereka menghancurkan tempat pertemuan. Jika mereka menemukan seseorang telah terlibat dalam kelompok gereja rumah, mereka ditangkap atau benar-benar diintimidasi, "kata Wood. "Mereka mendengarkan pada ponsel mereka. Rumah akan dihancurkan dan Alkitab dan barang-barang yang berhubungan dengan Kristen akan disita.

"Jadi, Anda memiliki banyak faktor intimidasi dimana mereka benar-benar berusaha untuk menahan dan meminimalisasi pertumbuhan gereja rumah di negeri ini," tambahnya.

Salah satu pemimpin Kristen di Iran, Open Doors tidak menggelar untuk alasan keamanan, mengatakan bahwa "hal-hal yang semakin semakin sulit."

"Saya diizinkan untuk merawat anggota gereja saya, tapi saya tidak diperbolehkan menerima orang Iran lainnya atau memuridkan mereka, sementara banyak yang datang kepada Kristus. Para pemimpin Kristen sangat berhati-hati dan juga merasa tidak yakin dengan pertumbuhan umat Kristen dan mengubahnya di negara ini. Kami hampir tidak dapat menangani peningkatan jumlah orang percaya baru."


Sejak revolusi pada tahun 1979, pemimpin gereja rumah telah melihat gereja-gereja resmi berkurang dalam keanggotaan pada angka yang meningkat. Banyak orang telah meninggalkan Iran dan "orang selalu berbicara tentang meninggalkan Iran. Umat Kristen sedang mencari kehidupan yang lebih baik di tempat lain daripada di dalam dengan Allah," katanya. Wood mengatakan, para pemimpin gereja rumah perlu berhati-hati tentang mengakui anggota baru ke dalam kelompok mereka, karena mata-mata pemerintah memerankan diri mereka sebagai orang yang ingin belajar tentang Kekristenan.


Wood membantu dalam pendistribusian Alkitab dan bahan pemuridan Kristen untuk para pemimpin gereja rumah. Namun, dia mengatakan metode yang paling efektif untuk mengajar dan belajar melalui berbagai sarana penyiaran ke dalam rumah.

"Kami menggunakan siaran radio dengan keras, gelombang pendek dan siaran TV satelit untuk mengirimkan program itu kembali ke Iran yang digunakan dalam kelompok-kelompok gereja rumah," kata Wood. Namun, metode ini juga telah terbukti berisiko.

"Penyiaran satelit di negara itu adalah ilegal," katanya. "Adalah ilegal memiliki parabola, tetapi jika Anda pernah terbang ke Teheran, Anda akan melihat piring-piring satelit di seluruh atap rumah."


Wood menjelaskan, meskipun banyak pemimpin gereja rumah mengatakan bahwa mereka berharap agar perhimpunan di Iran lebih terbuka, dalam napas yang sama mereka mengatakan mereka akan khawatir jika diizinkan untuk hidup dalam perhimpunan Barat, dimana Kekristenan hanya dapat label dan bukan masalah iman yang didera oleh ancaman penganiayaan. Wood nampaknya setuju dengan penilaian yang diberikan oleh pemimpin Kristen di Iran.

"Pertumbuhan gereja di negara ini sekarang didorong oleh kenyataan bahwa negara ini tertutup dan permusuhan pemerintah terhadap Kekristenan," kata Wood. "Jika Anda melihat sejarah gereja, gerakan besar Allah datang ketika gereja berada di bawah banyak penganiayaan. Anda melihat pertumbuhan yang luar biasa di bawah tekanan. Allah melakukan beberapa hal yang luar biasa." []

© Christian Today

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar